4 Polisi Terbakar, Polri: Jaga Kamtimbas Berat dan Bertaruh Nyawa

loading…

Kadiv Humas Polri Irjen Mohammad Iqbal. Foto/iNews.id

JAKARTA – Mabes Polri menyatakan peristiwa 4 polisi terbakar saat pengamanan aksi demonstrasi mahasiswa di Cianjur, Jawa Barat merupakan gambaran tugas berat polisi dalam menjaga keamanan dan ketertiban (Kamtibmas) di masyarakat.

Pemeliharaan Kamtibmas adalah tugas utama polisi, meskipun berat dan harus bertaruh nyawa.

“Polri menyesalkan peristiwa demonstrasi yang berujung terbakarnya anggota kami. Namun kami menyadari tugas utama kami dalam memelihara kamtibmas itu memang tak mudah dan seringkali nyawa taruhannya,” kata Kadiv Humas Polri Irjen Mohammad Iqbal di Mabes Polri, Jakarta, Jumat (16/8/2019).

4 Polisi Terbakar, Polri: Jaga Kamtimbas Berat dan Bertaruh Nyawa

Diketahui api yang digunakan mahasiswa untuk bakar ban pada Kamis (15/8) menyambar Aiptu Erwin anggota Bhabinkamtibmas Polsek Kota Cianjur, Bripda Yudi Muslim, Bripda FA Simbolon dan Bripda Anif dari Sabhara Polres Cianjur saat hendak memadamkan api.

Baca Juga:

Aiptu Erwin menderita luka bakar 80% di sekujur tubuhnya. “Kami meminta doa dan dukungan dari masyarakat untuk kesembuhan anggota kami, terutama Aiptu Erwin yang luka bakarnya cukup serius dan saat ini dirawat secara intensif di RS Polri,” ujar Iqbal.

Tak hanya peristiwa terbakarnya Aiptu Erwin dan dua rekannya, Iqbal juga mengingatkan kasus penyanderaan dan penembakan yang merenggut nyawa Brigadir Anurmerta Hedar di Puncak Jaya, Papua.

Pada kasus ini, Hedar tengah melakukan penyamaran untuk menyelidiki keberadaan kelompok kriminal bersenjata (KKB) yang meresahkan warga.

“Kami yang masih berduka, atas gugurnya bhayangkara muda kami, Brigadir Anumerta Hedar yang diduga menjadi korban kekejian KKB. Meskipun bukan asli dari sana (Papua), namun karena sudah merasa menyatu dengan masyarakat lokal, almarhum melakukan tugas penyamaran untuk memetakan KKB dan memastikan warga aman,” jelas Iqbal.

Iqbal melanjutkan peristiwa serupa lainnya yakni penyerangan sekelompok orang kepada 4 anggota Polsek Ulu Musi, Sumatera Selatan (Sumsel) saat hendak menangkap pelaku pengancaman terhadap anggota LSM, pengeroyokan terhadap Kapolsek Patumbak, Sumatera Utara AKP Ginanjar ketika akan menangkap bandar narkoba.

“Di Sumatera Selatan dan Utara, beberapa waktu lalu juga anggota kami yang akan memproses pelaku pengancaman LSM ditusuk, diserang hingga terluka. Ada juga Kapolsek yang dikeroyok sekelompok orang yang malah membela bandar narkoba. Namun para pelaku sudah diproses dan ditahan,” terang Iqbal.

Hal tersebut bakal menjadi evaluasi bagi Polri “Kami tetap mengedepankan sisi humanis. Namun terhadap setiap orang yang melakukan tindak pidana yang merugikan masyarakat, melawan hukum, kami tindak apapun resikonya,” tegas Iqbal.

Iqbal juga mengungkap peristiwa dua kelompok silat yang tawuran di Wonogiri, Jawa Tengah, di mana mantan Kasat Reskrim Polres Wonogiri AKP Aditia Mulya yang berusaha melerai malah menjadi bulan-bulanan pelaku pada 8 Mei lalu.

“AKP Aditia dalam melakukan pemeliharaan kamtibmas, melerai pertikaian dua kelompok perguruan silat. Dia jadi korban dan sampai dengan hari ini belum sadar, terbaring di RS Singapura untuk menjalankan perawatan intensif. Kepalanya dipukul diduga pakai batu konblok,” ungkap Iqbal.

(shf)